Perbedaan kernel linux dan kernel mac

Indahnya Berbagi:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Perbedaan kernel linux dan kernel MacOS

Perbedaan Antara kernel Linux dan Kernel Mac

Kedua kernel Linux dan kernel MacOS adalah UNIX-based. Beberapa orang mengatakan bahwa MacOS “linux“, beberapa orang mengatakan bahwa keduanya kompatibel karena kesamaan antara perintah dan hirearki file sistem. Di artikel ini saya ingin menunjukkan persamaan dan perbedaan dari keduanya, menunjukkan persamaan dan perbedaan antara kernel Linux dan kernel Mac. Artikel ini merupakan lanjutan dari artikel kernel Linux Dan fungsinya di posting yang lalu.

Kernel MacOS

Pada tahun 1985, Steve Jobs meninggalkan Apple karena perselisihan dengan dewan CEO John Sculley dan direksi Apple. Dia kemudian mendirikan sebuah perusahaan komputer baru yang disebut NeXT. Jobs ingin komputer baru (dengan sistem operasi baru) yang akan dirilis dengan segera. Untuk menghemat waktu, tim NeXT menggunakan kernel Carnegie Mellon Mach dan sebagian dari basis kode BSD untuk membuat sistem operasi NeXTSTEP .

Perbedaan kernel linux dan kernel MacOS

sistem operasi desktop NeXTSTEP

NeXT tidak pernah menjadi jalan kesuksesan finansial Jobs, sebagian karena kebiasaan Jobs menghabiskan uang seolah-olah ia masih di Apple. Sementara itu, Apple gagal untuk coba memperbarui sistem operasi pada beberapa kesempatan, bahkan setelah bermitra dengan IBM. Pada tahun 1997, Apple membeli NeXT $ 429 juta USD. Sebagai bagian dari kesepakatan, Steve Jobs kembali ke Apple dan NeXTSTEP menjadi dasar dari MacOS dan iOS.

kernel Linux

Berbeda dengan kernel MacOS, Linux tidak diciptakan sebagai bagian dari perusahaan komersial. Sebaliknya, kernel linux diciptakan pada tahun 1991 oleh mahasiswa komputer Linus Torvalds. Awalnya, kernel ditulis sesuai dengan spesifikasi komputer Linus karena ia ingin memanfaatkan komputer processor 80386 barunya. Linus mengupload kode untuk kernel barunya ke Internet pada bulan Agustus 1991. Tak lama kemudian, ia menerima kode dan saran sumber daya dari Seluruh Dunia. Tahun berikutnya, Orest Zborowski memporting X Windows System ke Linux, memberikan kemampuan untuk mendukung antarmuka pengguna grafis (GUI) .

Sumber Daya kernel MacOS.

Kernel MacOS secara resmi dikenal sebagai XNU. Akronim singkatan dari “XNU is Not Unix.” Menurut halaman Github resmi Apple, XNU adalahkernel hibrid yang menggabungkan kernel Mach yang dikembangkan di Carnegie Mellon University dengan FreeBSD dan C ++ sebagai komponen untuk driver.” BSD subsistem sebagai bagian dari kode ini “biasanya diimplementasikan sebagai server userspace dalam sistem mikrokernel“. The Mach adalah bagian yang bertanggung jawab untuk pekerjaan low level work seperti multitasking, protected memori, manajemen virtual memory, kernel debugging support, dan konsole I/O.

Perbedaan kernel linux dan kernel MacOS

Map of MacOS: jantung dari segala sesuatu yang disebut Darwin, dan di dalamnya, kita memiliki utilitas sistem yang terpisah dan kernel XNU, yang terdiri di bagian kernel Mach dan kernel BSD.

Tidak seperti Linux, kernel ini dibagi menjadi apa yang mereka sebut kernel hibrid, yang memungkinkan satu bagian dari kernel berhenti untuk pemeliharaan, sementara yang lain terus bekerja. Dalam beberapa perdebatan hal ini juga membuka pertanyaan dari fakta bahwa kernel hibrid lebih stabil, jika salah satu bagiannya berhenti, yang lain bisa memulai lagi.

Sumber Daya Kernel Linux

Sementara kernel MacOS menggabungkan kemampuan dari mikrokernel dengan Mach dan kernel monolitik seperti BSD, Linux hanya sebuah kernel monolitik. Sebuah kernel monolitik yang bertanggung jawab untuk mengelola CPU, memory, komunikasi antar proses, driver perangkat, sistem file, dan system service calls. Artinya, kernel Linux melakukan segala sesuatu tanpa subdivisi.

Jelas, hal ini telah menimbulkan banyak diskusi bahkan dengan Linus sendiri dan pengembang lainnya, yang mengklaim bahwa kernel monolitik lebih rentan terhadap kesalahan selain daripada lebih lambat; tapi Linux berkembang setiap tahun kebalikan dari pendapat ini, kernel Linux dapat dioptimalkan seperti kernel hibrid. Selain itu, dengan bantuan RedHat , kernel Linux yang sekarang telah mempunyai Live Patch yang di kenal dengan kpach yang memungkinkan pemeliharaan real-time dengan tanpa reboot.

Perbedaan antara kernel MacOS (XNU) dan Linux

  1. Kernel MacOS (XNU) telah hadir lebih dulu daripada Linux dan didasarkan pada kombinasi dua basis kode yang jauh lebih tua. Hal Ini menjadi sesuatu yang lebih diperhitungkan, Terutama dari segi stabilitas dan sejarah.
  2. Di sisi lain, Linux adalah kernel yang lebih baru, ditulis dari awal dan telah digunakan pada banyak perangkat, begitu banyaknya, Linux di instal di lebih dari 500 superkomputer terbaik di antara superkomputer terbaik dan yang paling baru di superkomputer Amerika Utara yang baru-baru ini diresmikan.

Dalam ruang lingkup sistem, MacOS tidak memiliki manajer paket melalui baris perintah di terminal.

Instalasi paket dalam format .pkg – sama seperti BSD – adalah melalui baris perintah ini, jika tidak melalui GUI:

$ Sudo installer -pkg /path/to/package.pkg -target /

CATATAN: MacOS .pkg benar-benar berbeda dari BSD .pkg!

Jangan pernah berpikir bahwa MacOS mendukung program BSD dan sebaliknya. Keduanya tidak saling mendukung dan tidak bisa menginstal satu sama lain.

Anda dapat memiliki perintah sama dengan apt di MacOS, di bawah 2 pilihan: Instalasi Homebrew atau MacPorts. Pada akhirnya, Anda akan memiliki sintaks berikut:

$ brew install Package
$ port install PACKAGE

Ingat bahwa tidak semua program / paket yang tersedia untuk Linux atau BSD akan di port ke MacOS .

Persamaan kernel Linux Dan MacOS

Dalam hal kompatibilitas, tidak banyak yang bisa dikatakan, Membandingkan Darwin core dan kernel Linux adalah sangat berbeda seperti membandingkan antara kernel Windows NT dengan kernel BSD. Driver yang ditulis untuk Linux tidak berjalan di MacOS dan sebaliknya. Mereka harus dicompile masing – masing sendiri terlebih dahulu, Yang uniknya, Linux memiliki serangkaian daemon MacOS, termasuk CUPS print server !

Persamaan yang umum adalah, pada kenyataannya, keduanya memiliki terminal konsol seperti milik GNU utility paket atau busybox, Jadi keduanya tidak hanya memiliki BASH tapi juga gcc, rm, dd, top, nano, vim, dll. Dan ini adalah hal unik dasar di semua UNIX-based OS. Selain itu, keduanya memiliki arsitektur folder file system yang sama , folder-folder umum untuk root /, / lib, / var, / etc, / dev, dan sebagainya .

Kesimpulan

MacOS dan Linux memiliki persamaan dan perbedaan tersendiri, seperti BSD dibandingkan dengan Linux. Tetapi karena mereka didasarkan pada UNIX, mereka berbagi pola yang membuat mereka akrab satu sama lain. Mereka yang menggunakan Linux dan bermigrasi ke MacOS atau sebaliknya akan akrab dengan sejumlah perintah dan fitur. Perbedaan yang paling mencolok adalah antarmuka grafis, permasalahannya hanya masalah adaptasi pribadi.

Sumber: Diterjemahkan dari linuxandubuntu

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.