3bce2dbaf14ad6b16ba785410d5218929bb7486f
Hanya Berbagi Berbagi dan Berbagi

Menjadi Wanita Karir atau Ibu Rumah Tangga ?

Di zaman sekarang yang semakin gencar dengan perkembangan zaman, dan tuntutan ekonomi yang semakin sulit, banyak saudari muslimah yang memutuskan untuk bekerja. Sebagian beralasan untuk membantu suami, sebagian memang single parent terpaksa harus bekerja, Sebagian beralasan emansipasi wanita, sebagian ada (tapi tak semua) mengutamakan karier dibanding keluarga, Sebagian yang lain bekerja sedangkan suami mengurus urusan rumah tangga. Lalu manakah yang lebih baik sesuai petunjuk alqu’an dan sunnah, menjadi wanita karir atau ibu rumah tangga? kalo di artikel lalu kita sorot bapak sekarang gantian ibu.

Daftar isi:

  1. Saya hanya IRT (Ibu Rumah Tangga)
  2. Paradoks
  3. Jebakan Karier
  4. Wanita Karier Vs Ibu rumah Tangga
    1. Tempat terbaik wanita adalah rumah
    2. Wanita adalah aurat
    3. Wanita terbaik yang taat pada suami
    4. Wanita terbaik yang bertanggung jawab mengurus rumah dan anaknya
    5. Wanita terbaik, yang pandai bersyukur

1. Saya hanya IRT (Ibu Rumah Tangga)

Sebuah pernyataan yang sebagian ibu malu untuk mengatakan saat ditanya aktifitas keseharian dalam percakapan keseharian, pada forum pertemuan. Rasa kurang nyaman dalam menjawab dan kurang bangga tentang dirinya, akan menjadi lebih parah saat pertanyaan itu hadir di forum bergengsi.

Seorang wanita akan sangat bangga ketika bisa menyebutkan daftar aktifitas seabreg dengan jadwal padat dan penat. Akan lebih membanggakan ketika dalam pertemuan seperti itu, beberapa kali ada seseorang yang membisikinya mengingatkan akan sesuatu. Tugas seorang asisten pribadi. Menandakan bahwa, ia wanita yang sangat bermanfaat bagi orang banyak.

Para wanita berbangga ketika menjawab bahwa dirinya mempunyai aktifitas sangat sibuk. “Iya nih, kalau gak saya sempatkan waktu, susah saya ketemu anak-anak.” Kembali dengan sangat bangga itu disampaikan di depan banyak orang.

1.1. Kebanggan itu dibayar mahal

Kebanggaan itu sebenarnya harus dibayar mahal. Bayarannya bisa merugikan sisa umur yang ada. Anak-anak yang sering susah bertemu ibunya sendiri sering protes. Banyak di antara mereka yang berharap kelak tidak mau menjalani profesi ibunya atau terlibat aktifitas seperti ibunya. Karena tidak mau terulang kejadian yang menimpa mereka, akan menimpa anak-anak mereka. Tentu ini keputusan yang sangat dangkal. Tetapi tidak bisa disalahkan, karena mereka masih anak-anak. Dan itulah kepahitan yang dirasakan di tengah tebar senyum bangga sang ibu di hadapan komunitasnya.

1.2. Cara Protes anak – anak

Ada yang benar-benar protes dengan kata-kata. Ada yang protes dengan secarik kertas yang diletakkan di meja tugas ibunya. Ada protes yang digoreskan di diary yang lebih setia mendampinginya di banding ibu yang telah melahirkannya. Tetapi ada yang tidak cakap cara-cara itu semua. Sehingga protes mereka ditumpahkan dengan perilaku. Tindakannya mulai susah dikontrol. Tidak bisa diatur. Tidak bisa dinasehati. Sering pergi tanpa peduli dan tanpa komunikasi. Keluyuran seperti ibunya! Ini yang harus dibayar mahal di balik jawaban malu sebagian ibu ketika hanya tinggal di rumah menjadi ibu rumah tangga.

2. Paradoks

Ini tidak berarti memusuhi aktifitas baik wanita. Bahkan seharusnya kaum bapak mulai menyadari ada wilayah kerja kaum hawa yang tidak boleh dimasukinya. Tetapi di sini, kita sedang ingin menyoroti hasil generasi yang semakin hari semakin menurun. Dimana salah satu faktor vital dalam rumah tangga adalah ibu.

Mungkin para ibu tidak sadar saat mengeluarkan kata (hanya) saat menjawab tentang aktifitas IRT. Tetapi kata hanya ini, dibangun di atas banyak filosofi dan keyakinan dalam hidup. Sehingga kata hanya adalah sebuah simpul yang bisa diurai menjadi sebuah perjalanan hidup. Ketika ini menyangkut tentang keyakinan dan folosofi hidup, di sinilah beratnya kalau keyakinan itu salah.

Anak-anak yang terlahir dari sebuah rumah tangga, akan menerima kata ‘hanya’ dari ibunya. Sebuah kata yang menyiratkan sebuah aktifitas asal-asalan, setengah hati, dan tidak maksimal sama sekali. Dan hasilnya, tentu hanya uring-uringan di rumah. Ketidaknyamanan terciptakan sedemikian rupa. Dan kalau sudah begitu, siapa yang mau tinggal di rumah dengan seperti itu keadaannya.

Sebaliknya, hampir jarang kalau dibilang belum pernah kita dengar jawaban seorang ibu, “Alhamdulillah saya seorang IRT!!” Pasti sangat berbeda dengan jawaban pertama. Jawaban kedua ini menggambarkan sebuah syukur. Ada bangga di baliknya. Ada ketulusan mahal yang terpancar.

Kebanggaan yang tidak basa-basi itu mustahil keluar tanpa pemahaman yang baik tentang pentingnya peran ibu di dalam rumah. Dan betapa jasa besar seorang ibu untuk melahirkan generasi peradaban agung dunia, tidak ada yang sanggup menyainginya. Tidak ayah. Tidak sekolah. Tidak universitas. Tidak negara. Karena pondasi-pondasi itu terbangun di rumah.

2.1. Ibu adalah madrasah pertama

Sang ibu adalah madrasah untuk itu. Jika pondasi keimanan, pondasi keyakinan, pondasi logika dan semua pondasi lainnya kokoh, maka terserah mau dibangun setinggi apapun anak itu, akan bisa dilakukan. Namun, jika rapuh, seorang anak hanya ibarat gubug reot yang mudah ambruk ditiup angin sepoi sekalipun.

Kebanggaan terlahir dari rasa menikmati terhadap tugas. Dan akan sulit bisa maksimal pada sebuah aktifitas bila tidak dinikmati. Kalau seorang ibu dengan bangga menyebut dirinya sebagai ibu rumah tangga, ini artinya ia menikmati kebersamaannya dengan anak-anak di rumah untuk memoles mereka.

Menikmati membuat ibu tidak mudah lelah. Ibu mempunyai tenaga lebih untuk semua anak-anaknya. Dan memang diperlukan tenaga ekstra, energi ekstra untuk menghasilkan generasi yang sholeh dan hebat. Di sinilah kuncinya. Jika sang ibu terlihat sangat frustrasi mendengar tangis anaknya, melihat rumah yang berantakan, keaktifan yang menimbulkan kebisingan, maka sang ibu akan memilih untuk memantau anak-anaknya lewat telpon ke pembantu.

3. Jebakan Karier

Sang ibu akan memilih pulang ke rumah saat anak-anak sudah tertidur lelap karena kelelahan belajar sambil bermain. Ibu pulang dan semua sudah rapi. Tetapi ibu tidak sadar bahwa hati anak-anaknya berantakan. Seharusnya umat ini tidak terjebak pada perangkap yang telah mengikat kaki para wanita di negara maju. Amerika, Eropa, Jepang adalah contoh negara-negara yang para wanitanya mulai menjerit karena kelelahan di luar rumah. Mereka mulai merasakan nikmatnya duduk di rumah bersama keluarga. Tetapi itu tidak sanggup mereka lakukan. Karena jebakan kemajuan dan tuntuntan kesamaan tanpa batas itu.

Sementara negara ini, mulai berjalan menuju jebakan itu. Jika tidak hati-hati, hasilnya akan sama. Dan saat negara-negara maju itu kelak mulai membenahi sistim kehidupan dengan mengembalikan para wanita ke rumah, mungkin saat itu wanita negeri ini sedang menjerit-jerit karena ingin kembali ke rumah. Selalu tertinggal. Maka, sudah saatnya sebagai muslim yakin bahwa tidak ada aturan terhebat tentang keluarga melebihi aturan Islam. Jika dikembalikan kepada Islam, maka akan terlahir keluar sakinah mawaddah dan rahmah.

4. Wanita Karier atau Ibu rumah Tangga

Menjadi wanita karir atau ibu rumah tangga adalah pilihan. semua ada kosekuensinya, Ukhti ….Wanita yang hebat yang akan melahirkan generasi yang menghadirkan cahaya bagi bumi ini yang telah membantu mengangkat dunia barat dari lumpur ketertinggalan.

Ukhti … Perlu dipahami bahwa tempat terbaik bagi wanita adalah di rumah. Wanita karir tentu tidak punya prinsip demikian. Mereka menganggap bahwa tempat mereka adalah di kantoran, berangkat pagi, pulang sore atau bahkan malam. Tak tahu masihkah ada waktu untuk melayani suami, atau memperhatikan anak-anak. Padahal wanita yang betah di rumah dipuji oleh Allah sebagaimana disebutkan dalam ayat,

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى وَأَقِمْنَ الصَّلَاةَ وَآَتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

Dan menetaplah (kalian para wanita) di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya.Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.” (Qs. al-Ahzab: 33)

Yang juga menarik :
1 daripada 2

Ibnu Katsir menafsirkan ayat di atas bahwa janganlah wanita keluar rumah kecuali ada hajat seperti ingin menunaikan shalat di masjid selama memenuhi syarat-syaratnya. (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 6: 182).

Tetaplah kalian di rumah kalian, jangan meninggalkannya kecuali bila ada hajat. Jangan memperlihatkan kecantikan kalian, seperti yang dilakukan oleh wanita-wanita jahiliyah pertama di zaman-zaman yang telah berlalu sebelum Islam. Ini adalah pembicaraan kepada seluruh wanita Mukmin di setiap masa. Tegakkanlah (wahai istri-istri Nabi) shalat dengan sempurna pada waktunya. Bayarlah zakat sebagaimana yang Allah syariatkan. Taatilah Allah dan RasulNya dalam perintah keduanya dan larangan keduanya. Allah mewasiatkan hal itu untuk kalian karena Dia hendak membersihkan kalian dan menjauhkan kalian dari keburukan dan gangguan wahai Ahlul Bait Nabi, (termasuk dalam hal ini adalah istri-istri beliau dan anak keturunan beliau), dan menyucikan jiwa kalian sesuci-sucinya.

Referensi: Tafsirweb.com

4.1. Tempat terbaik wanita adalah rumah

Allah memberitahukan tempat utama wanita adalah rumah. Jangan dimaknai bahwa Islam mengekang wanita. Karena langsung, pada kata setelahnya Allah mengisyaratkan bolehnya keluar rumah. Tetapi harus dengan memperhatikan penampilan yang tidak jahiliyah. Prof. DR. Adnan Baharits, salah seorang pakar pendidikan Islam di Universitas Ummul Quro Mekah membahas khusus tentang bagaimana para wanita berkiprah di luar rumah sesuai dengan syariat dalam buku beliau: Dhawabith Tasygil an-Nisa’ (243 halaman). Wanita tetap diberi keleluasaan beraktifitas bahkan di luar rumah. Tetapi bukan dengan sudut pandang kesamaan gender hari ini.

4.2. wanita adalah aurat

Alasan wanita lebih baik di rumah, menjadi IRT (Ibu Rumah Tangga) karena wanita itu aurat. Disebutkan dalam hadits dari ‘Abdullah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الْمَرْأَةَ عَوْرَةٌ، وَإِنَّهَا إِذَا خَرَجَتْ مِنْ بَيْتِهَا اسْتَشْرَفَهَا الشَّيْطَانُ فَتَقُولُ: مَا رَآنِي أَحَدٌ إِلا أَعْجَبْتُهُ، وَأَقْرَبُ مَا تَكُونُ إِلَى اللَّهِ إِذَا كَانَتْ فِي قَعْرِ بَيْتِهَا

Sesungguhnya perempuan itu aurat. Jika dia keluar rumah maka setan menyambutnya. Keadaan perempuan yang paling dekat dengan Allah adalah ketika dia berada di dalam rumahnya”. (HR. Ibnu Khuzaimah no. 1685 dan Tirmidzi no. 1173. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih)

Wanita yang betah di rumah inilah yang lebih menjaga diri. Wanita karir begitu bebas bergaul dengan lawan jenis di kantor, tanpa kenal batas.

Padahal Allah Ta’ala memuji wanita yang menjaga dirinya,

فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ

Sebab itu maka wanita yang shalih, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada” (QS. An Nisa’: 34). Ath Thobari berkata dalam kitab tafsirnya (6: 692), “Wanita tersebut menjaga dirinya ketika tidak ada suaminya, juga ia menjaga kemaluan dan harta suami. Di samping itu, ia wajib menjaga hak Allah dan hak selain itu.”

4.3. Wanita terbaik yang taat pada suami

Ukhti … Wanita yang terbaik adalah yang taat pada suami, menunaikan kewajiban sebagai istri dan menyenangkan suami. Adapun wanita karir tidak bisa sepenuhnya memenuhi tugasnya sebagai istri dan ibu bagi anak-anak. Padahal telah dipuji wanita yang punya sifat baik seperti yang kami sebutkan. Dalam hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dia berkata,

قِيلَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ النِّسَاءِ خَيْرٌ قَالَ الَّتِي تَسُرُّهُ إِذَا نَظَرَ وَتُطِيعُهُ إِذَا أَمَرَ وَلَا تُخَالِفُهُ فِي نَفْسِهَا وَمَالِهَا بِمَا يَكْرَهُ

Pernah ditanyakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Siapakah wanita yang paling baik?” Jawab beliau, “Yaitu yang paling menyenangkan jika dilihat suaminya, mentaati suami jika diperintah, dan tidak menyelisihi suami pada diri dan hartanya sehingga membuat suami benci” (HR. An Nasai no. 3231 dan Ahmad 2: 251. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih)

4.4. Wanita terbaik yang bertanggung jawab mengurus rumah dan anaknya

Ukhti … Wanita yang terbaik adalah yang bertanggungjawab untuk mengurus rumah dan anak-anaknya. Sedangkan wanita karir terlalu sibuk pada pekerjaan dan karir, sehingga pendidikan terhadap anak dilalaikan. Dari Ibnu ‘Umar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ ، فَالإِمَامُ رَاعٍ ، وَهْوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ ، وَالرَّجُلُ فِى أَهْلِهِ رَاعٍ ، وَهْوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ ، وَالْمَرْأَةُ فِى بَيْتِ زَوْجِهَا رَاعِيَةٌ وَهْىَ مَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا

Setiap kalian adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggungjawaban mengenai kepemimpinannya. Kepala negara adalah pemimpin dan ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai kepemimpinan pada rakyatnya. Kepala keluarga adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai kepemimpinannya tersebut. Seorang wanita menjadi pemimpin di rumah suaminya, ia akan dimintai pertanggungjawaban mengenai hal itu.” (HR. Bukhari no. 2409)

4.5. Wanita terbaik, yang pandai bersyukur

Ukhti … Wanita yang terbaik adalah yang pandai menerima pemberian suami, begitu pula ridha dengan yang sedikit. Namun ini sulit ditemukan pada wanita karir. Bila gajinya lebih tinggi dari suami, ia akan sulit menghargai pemberian suami yang relatif kecil. Padahal sulit berterima kasih seperti itu yang membuat banyak wanita disiksa di neraka. Na’udzu billah.

Dalam hadits muttafaqun ‘alaih disebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَرَأَيْتُ النَّارَ فَلَمْ أَرَ كَالْيَوْمِ مَنْظَرًا قَطُّ وَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا النِّسَاءَ. قَالُوا: لِمَ يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: بِكُفْرِهِنَّ. قِيْلَ: يَكْفُرْنَ بِاللهِ؟ قَالَ: يَكْفُرْنَ الْعَشِيْرَ وَيَكْفُرْنَ اْلإِحْسَانَ، لَوْ أَحْسَنْتَ إِلىَ إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ، ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئًا قَالَتْ: مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ

Dan aku melihat neraka. Aku belum pernah sama sekali melihat pemandangan seperti hari ini. Dan aku lihat ternyata mayoritas penghuninya adalah para wanita.” Mereka bertanya, “Kenapa para wanita menjadi mayoritas penghuni neraka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Disebabkan kekufuran mereka.” Ada yang bertanya kepada beliau, “Apakah para wanita itu kufur kepada Allah?” Beliau menjawab, “(Tidak, melainkan) mereka kufur kepada suami dan mengkufuri kebaikan (suami). Seandainya engkau berbuat baik kepada salah seorang istri kalian pada suatu waktu, kemudian suatu saat ia melihat darimu ada sesuatu (yang tidak berkenan di hatinya) niscaya ia akan berkata, ‘Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan darimu’.” (HR. Bukhari no. 5197 dan Muslim no. 907).

Jadi, para ibu…

Sudah saatnya pulang….

Generasi hebat pemimpin bumi sedang menanti…

Yang penulis pernah baca, ada seorang wanita karir yang sampai memutuskan berhenti bekerja dengan memberikan alasan:

Saya memutuskan berhenti bekerja, karena tak ingin melihat orang membanding-bandingkan gaji saya dengan gaji suami saya.

Saya memutuskan berhenti bekerja juga untuk menghargai nafkah yang diberikan suami saya.

Saya juga memutuskan berhenti bekerja untuk memenuhi hak-hak suami saya dan lebih serius mengurus anak-anak.

Jangan bersedih jika Anda memutuskan untuk menjadi Ibu Rumah Tangga (IRT). Karena Andalah wanita pilihan, mulia dan terbaik.

Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah.

Sumber arrahmah.com muslim.or.id
Subscribe to our newsletter
Subscribe to our newsletter
Sign up here to get the latest news, updates and special offers delivered directly to your inbox.
You can unsubscribe at any time

Tinggalkan balasan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

fourteen + 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.