3bce2dbaf14ad6b16ba785410d5218929bb7486f
Hanya Berbagi Berbagi dan Berbagi

Memahami Perizinan File (File Permissions) dan memahami perintah “chmod 777”

0 16

Dalam posting kali ini, kami akan menunjukkan bagaimana memahami perizinan file (File permissions), termasuk apa artinya chmod 777.

Jika Anda adalah pengguna Linux atau seorang administrator sistem yang mengelola server Linux, Anda akan sering menemukan pesan error “You do not have the permissions to upload file to the folder” kurang lebih artinya “Anda tidak memiliki izin untuk mengunggah file ke folder”. Jika anda Googling, solusinya seringkali semudah mengatur izin file ke “775” atau “777.”

Dalam istilah teknis, Anda akan diminta untuk menjalankan perintah “chmod 777 namafile.” Apa seh artinya “777“? Dan mengapa harus “7” dan bukan “8” atau “9”?

Memahami File Permissions (perizinan file)

Sistem Unix (termasuk Linux dan macOS) memiliki mekanisme kontrol file yang menentukan siapa yang dapat mengakses file atau folder tertentu dan apa yang dapat mereka lakukan dengannya.

Ada dua bagian yang perlu diperhatikan:

Classes. Ini menentukan siapa yang dapat mengakses file. Ada tiga sebutan: Pemilik, Group (yang semuanya memiliki izin yang sama), dan Lainnya.

  • Owner (Pemilik) biasanya adalah pembuat file atau folder. Di Linux, file atau folder apa pun yang Anda buat di direktori Home biasanya dimiliki oleh Anda kecuali Anda secara khusus mengubah kepemilikannya.
  • Group (Grup) berisi sekelompok pengguna yang berbagi izin dan hak istimewa pengguna yang sama.
  • Other (lainnya) berarti orang lain atau tamu (guest).

Permissions (Izin). Ini menentukan apa yang dapat dilakukan pengguna dengan file. Anda dapat Membaca, Menulis, atau Mengeksekusi file, dan Anda dapat mengatur hampir semua kombinasi dari ketiga izin ini.

  • Read (Baca). Anda tidak dapat mengubah konten file dengan cara apa pun. Saat diterapkan ke Folder, Anda hanya dapat melihat file di dalam folder itu; Anda tidak dapat menghapus atau memodifikasi file dengan cara apa pun atau menambahkan lebih banyak file ke folder.
  • Write (Menulis). Anda dapat memodifikasi file. Jika Anda memiliki akses “tulis” ke folder, maka Anda dapat menghapus dan menambahkan file ke folder itu.
  • Execute (Jalankan). Execute terutama digunakan saat Anda perlu menjalankan file dan paling sering digunakan saat Anda perlu menjalankan skrip.
properties file permissions

Dengan menggunakan Classes yang dikombinasikan dengan Permissions (perizinan file), Anda dapat mengontrol siapa yang memiliki akses ke file dan tindakan yang dapat mereka lakukan.

Pemilik file (owner) akan memiliki ketiga izin yang tersedia untuk mereka (baca, tulis, dan jalankan). Jika Anda tidak dapat mengunggah file ke server, itu sering kali karena izin yang tidak cocok.

Penjelasan File Permissions 777

Setelah Anda memiliki pemahaman dasar tentang Kelas dan Izin (Classes dan permissions), Anda dapat mulai memahami angka seperti “777” dan “775.”

Setiap file dan folder berisi data 8-bit yang mengontrol izin. Dalam bentuk biner dasarnya, 000 berarti tidak ada izin dalam bentuk apa pun yang diberikan.

Saat Anda menetapkan izin “Baca“, maka hal itu akan menambahkan 4-bit ke data, menjadikannya “100” (dalam format biner) atau “4” dalam format desimal biasa. Menetapkan izin “Tulis” akan menambahkan 2-bit ke data, menjadikannya “010” dan “2” dalam bentuk desimal. Terakhir, menyetel izin “Jalankan” menambahkan 1-bit ke data, yang akan menghasilkan “001,” atau “1” dalam bentuk desimal. Kesimpulannya:

Yang juga menarik :
1 daripada 6
  • Read (baca) adalah sama dengan “4”
  • Write (tulis) adalah sama dengan “2”
  • Execute (jalankan) adalah sama dengan “1”

Singkatnya, pengaturan izin adalah matematika dasar. Misalnya, untuk mengatur izin “Baca dan Tulis“, tinggal menjumlahkan saja 4 dan 2 sama dengan 6, agar lebih jelas bisa dilihat pada tabel berikut ini:

AngkaArtinyaDari penjumlahan
0No permissions0
1Execute1
2Write2
3Write and Execute2 + 1
4Read4
5Read and Execute4 + 1
6Read and Write4 + 2
7Read, Write , and Execute4 + 2 + 1
Tabel penjelasan file permissions

Satu set lengkap perizinan file menetapkan digit pertama ke Pemilik, digit kedua ke Grup, dan yang ketiga ke Lainnya. Berikut adalah beberapa izin yang lazim digunakan:

  • 755 Kumpulan izin ini biasanya digunakan oleh server web. Pemilik memiliki semua izin untuk membaca, menulis, dan mengeksekusi. Semua orang dapat membaca dan mengeksekusi tetapi tidak dapat membuat perubahan pada file.
  • 644 Hanya pemiliknya yang bisa membaca dan menulis. Semua orang hanya bisa membaca. Tidak ada yang bisa mengeksekusi file ini.
  • 655 Hanya pemilik yang dapat membaca dan menulis dan tidak dapat mengeksekusi file. Semua orang dapat membaca dan mengeksekusi dan tidak dapat mengubah file.

Adapun 777, ini berarti setiap pengguna dapat Membaca, Menulis, dan Mengeksekusi. Karena memberikan izin penuh, maka harus digunakan dengan sangat hati-hati. Namun, dalam beberapa kasus, Anda harus mengatur izin 777 sebelum Anda dapat mengunggah file apa pun ke server.

Setting File Permissions

Di Linux, Anda dapat dengan mudah mengubah izin file dengan klik kanan file atau folder dan memilih “Properties.” Ini akan membuka tab Izin tempat Anda dapat membuat perubahan.

Cara Mengatur Izin File dari Baris Perintah (command line/terminal)

Jika Anda lebih terbiasa dengan Terminal dan Command Line, Anda juga dapat mengubah perizinan file dengan perintah singkat di terminal.

Perintah chmod memungkinkan Anda “mengubah mode” – cara lain untuk menjelaskan izin akses. Untuk melakukan ini, buka Terminal dan ketik perintah berikut ini:

 chmod 777 /path/to/file

Sebagai Contoh: untuk mengubah perizinan file teks.txt yang berada di folder Dokumen di kubuntu saya dengan path lengkap /home/kangsoel/Dokumen saya cukup mengetikkan di terminal saya:

chmod 777 /home/kangsoel/Dokumen/file.txt

Singkatnya, chmod 777 menggabungkan dua konsep yang telah kami sajikan di seluruh artikel ini. Jika anda masih penasaran penjelasan lengkapnya dapat dibaca di linuxhandbook Ini berarti membuat file dapat dibaca, ditulis, dan dieksekusi oleh semua orang yang memiliki akses. Dengan demikian, ini adalah cara yang kuat dan potensial untuk menjadi penyebab kerusakan sistem – jadi anda harus ekstra hati hati dan memberikan perhatian khusus padanya.

Kesimpulan

Perizinan file dapat memberi Anda masalah serius dan penghambat jika tidak disetel dengan benar. Hal ini memang dirancang, karena sistem yang terkunci tidak dapat dikompromikan. Padahal, jika Anda ingin mengakses file di sistem atau server Anda, mempelajari cara mengubah izin tertentu adalah keterampilan yang mutlak untuk dimiliki.

Singkatnya, chmod 777 adalah perintah yang akan Anda gunakan di dalam Terminal untuk membuat file atau folder dapat diakses oleh semua orang. Anda harus menggunakannya pada kesempatan tertentu dan beralih kembali ke serangkaian izin yang lebih ketat setelah Anda selesai. Anda mungkin juga tertarik untuk membaca artikel 10 perintah dasar linux yang harus diketahui. Saya rasa penjelasan saya cukup, jika ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan di kolom komentar di bawah!

Sumber maketecheasier.com
Subscribe ke email newsletter
Subscribe ke email newsletter
Daftar untuk mendapat artikel terbaru, update aplikasi dan Ebook gratis langsung dari Inbox.
Anda bisa unsubscribe kapan saja
Loading...